Monday, December 19

none of the subject, the miles just keep rolling

😊 Salam kerinduan terhadap penulisan di blogkuuuuuuuu 😺



bila kau berjauhan dariku..
namun kau yang bertahta dihatiku.
jangan kau pergi meninggalkan diriku...
eh eh terjiwang pulak πŸ˜‚yelahh, assignment dah siap, tengah hujan laktu (( Allahumma soyyiban nafi'an)) , layan radio. radio sinar fm, haa memang mengusik jiwa sangatlah malamni hahahhaa

2016 bakal melabuhkan tirai; pernah tak kau terfikir apa yang kau buat hampir setahun ni berbaloi untuk kau? mungkin ya mungkin tidak. kalau pasal study tu aku rasa agak berbaloi jugak bagi aku sebab apa yang aku dapat semester lepas tersangatlah alhamdulillah. ;) tapi yang lain lain tu? adab? perangai lama kau? dah cut out ke belum? ke still same? ke makin worst?
ya Allah. still same babe. STILL. shame on you. fuhhhh 🌠

lagi setahun lebih nak habis zaman diploma ni insyaAllah kalau panjang umur. dah banyak kali jugaklah aku zoom in and out specific perangai 'kawan-kawan' aku. kadang aku terfikir, spoken word out from her mouth, out of spoke jugak ke tak someone pernah judge dia? sungguh tajam belati yang tusuk badanmu, tajam lagi kata katamu menikam diriku. Allah uji hamba hambaNya dengan kemampuan kita sendiri. Dan kita sebagai hambaNya perlu mencari hikamhNya yang tersembunyi. kadang kau tahu betapa perihnya kesusahan yang kau alami tu, tapi ingatlah masih ada lagi orang yang lebih susah menghadapi dugaan jerih perih seperti itu.

mungkin kau belum tahu nikmat selepas diuji. sabarlah hati. satu hari akan kau tahu jua. kalau boleh bertahan, kau tahanlah selagi mampu. memang aku bukan seorang yang spoken terus out of mind nak maki maki, nak marah marah orang. i choose to silent. tak ada gunanya lawan cakap sebab aku tahu kau takkan dapat terima pendapat aku. mungkin kau lihat aku ni jenis lurus je. ikut je apa kau cakap. tanpa kau sedar, kadang aku lepaskan amarahku dengan sujud. sungguh aku tak mampu nak tahan nafsu amarah tersebut, tapi aku lemah. aku sungguh lemah. dengan orang lain kau mungkin boleh tiaw, pandang slack, buat muka tak puas hati. ya aku pernah rasa semua tu dengan kau. cuma apa? aku hanya diamkan diri. aku telan semua disappoint aku terhadap kau. sebab aku taknak rasa benci tu melebihi kasih sayang kita terhadap sahabat.

at first mungkin aku terasa hati, tapi percayalah, hanya sekejap cuma aku dapat bertahan begitu. sebab aku fikir aku malas nak carik pasal, malas nak bergaduh, malas nak bermasam muka. bohongla kalau selama kita berkawan ni aku tak terasa hati. lagi pulak kita housemate. lagilah segala perangai perangai hantu semua keluar. disebabkan semua tu aku perlu latih diri daripada sekarang, supaya aku tak cepat melatah bila aku dapat pandangan yang kurang daripada kau. aku cuba weh.

sudahlah, semua ni permainan syaitan. dia suruh kau bermain dengan api. tapi aku rela telan semua tu. aku taknak korbankan tali persahabatan kita. aku taknak sia siakan. andailah kau tahu selamani aku ada berjauh hati dengan kau, mungkin kau akan sedar.. mungkin.. aku doakan kita sama sama berubah ke arah yang lebih baik.

salam hujan lebat-- mata makin layu-- bulan bintang tak kelihatan ⭐πŸŒ™
chill, aku tak amik hati :)